Terbelenggu Hape

Semakin canggih teknologi, dunia serasa semakin terasa tidak ada batas. Tidak ada batas wilayah,  batas Negara, pun bisa mendobrak batas – batas privasi seseorang. Semakin “edun” ( baca : canggih ) teknologi, manusia sebagai pengguna semakin terbelenggu.

Ga percaya? Coba aja rasain sehari aja hidup tanpa Hape. Mau lo tinggalin tuh hape dirumah, mau lo matiin, atau mau gimana aja yang jelas, lo ke sekolah, ke kampus, ke kantor, atau kemana aja, tanpa Hp, lo bakal rasa B E B A S.

Gw pernah ngrasain waktu taun 2003-an..waktu itu hp Ericsson T28 gw dicopet di damri Dago – Leuwipanjang. Memang sih awalnya kesel juga, gimana ngga? Tuh Hp modis banget, dalam pandangan gw, warna hitam ma abu2, kecil, ramping, flip lagi. Taun 2003 belum banyak hp yang kecil kaya gitu Nokia aja kebanyakan ukurannya masih lumayan gede2…tapi yang paling kesel Hp itu masih harga 2 jutaan, SIM card masih 100 rebu, dan paling penting itu milik Bapak gw : (

Sekilas sejarahnya, tuh Hp masih dipake secara jamaah sama kaka gw. Jadi kalo kita kebeneran sama2 pulang pas libur kuliah, kita janjian Hp siapa yang mau bawa, jadi giliran seminggu – seminggu bawa Hp nya.

Singkat cerita, gw hidup tanpa Hp selama beberapa minggu. Mayoritas temen2 kuliah gw semua udah pake Hp saat itu. Kadang2 ngrasa kesel juga, soalnya kalo ga bisa kontak temen kalo lagi ada apa2, tapi dibalik itu tersimpan kebebasan yang sangat bebaaaaaaaasssssssssss. contoh kecil, gw ngrasa ga ada beban. Ga ada beban beli pulsa, ga ada beban hati2 nyimpen hp yang uaamman takut dicolong, bebas kemanapun bergerak tanpa sesekali harus jawab sms or telepon disaat kita sibuk atau lagi males, banyak deh pokonya kebebasan yang bisa didapet kembali dengan hanya mengorbankan Hp.

Hidup dengan Hp cenderung hidup kita ini setiap langkahnya selalu ada orang yang mengawasi. Kemanapun lo bergerak, lo bakal ketahuan. Mungkin lo bisa bohong jawab telepon kalo lo lagi ga mau ketauan ada dimana, lagi ngapain, tapi masa setiap hari mesti berbohong?? Engga kan!!!!!……

Liat deh di film – film, posisi seseorang bisa dilacak dengan menggunakan sinyal Hp, pembicaraan lo bisa disadap, contoh nyata tuh koruptor yang ditangkep KPK, kan bisa ketauan tuh obrolannya di telepon. Tapi selama lo ga bertindak kriminal tenang aja..Cuma obrolan soal bumbu dapur atau apalah ga mungkin lo ditangkap.

Semakin canggih teknologi membuat manusia bisa menggapai dunia, tapi disisi lain itulah rantai yang mengikat kuat kehidupan manusia.

Ya, Hp disatu sisi memudahkan tapi disisi lain membelenggu. Sisi mana yang lebih dominan, ya tergantung kita sebagai pengguna tentunya.

Ya tulisan ini berdasarkan pengalaman pribadi gw, dan sejam sebelumnya temen sekantor gw bilang, “dari kemarin gw ga bawa Hp, rasanya bebas banget!!!”

Published by

catatanbujangan

masih bujangan sampai saat blog ini dibuat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s