Yat…Yat?

Kejadian ini sudah lama adanya. Hanya setiap detil kejadian itu gua masih ingat. Ketika adzan magrib berkumandang dikostan teman kuliah. Bulu kuduk gua merinding disco. Karena untuk pertama kalinya melihat sesosok makhluk yang misterius.

Saat itu hari Senin. Gua lupa persis tahunnya tapi kalau tidak salah tahun 2003. Kebetulan jadwal praktek matakuliah komputer itu jam 7 malam. Sebelumnya, gua ada jadwal kuliah sampai jam 4. Daripada pulang ke kostan, mending nunggu aja jadwal praktek dikostan temen yang ga jauh dari kampus.

Hari itu baru dateng lagi setelah weekend di Sukabumi, sekalian meminta ya sekedar tambahan biaya hidup. Karena pada saat itu belum jaman ATM bagi gue soalnya belum bikin hehe, jadi seminggu sekali pulang kerumah.

Singkat cerita, hari itu dari mulai jadwal kuliah pagi sampai sore dilalui dengan tenang dan damai selayaknya hari – hari biasa. Beres kuliah langsunglah singgah kekostan temen. Pada saat itu cuma gua aja yang ikut ke kostan dayat, nama temen gue.

Seperti biasa, sore itu kita istirahat sambil ngobrol – ngobrol diberanda tingkat 2. Oh ya, kostan temen gua ini ada dilantai 2, sedangkan dilantai 1, itu tempat tinggal yang punya kost. Diatas cuma ada 3 kamar aja. Kamar mandi ada dilantai 1, jadi gabung sama yang punya rumah, kalau mau ke wc ya tinggal turun aja lewat tangga samping kamar yang tegak lurus sama pintu beranda. Kalo mau naik ketingkat 2 ada tangga didepan rumah yang punya, tapi kalo mau ke wc ada lagi tangga didalam tingkat 2 yang langsung kelantai 1.

Kostan pada waktu itu sepi, cuma ada Dayat sama gua. Ga terasa akhirnya waktu magrib mulai mendekat, hanya tinggal beberapa menit. Dayat pun langsung mengambil handuk mau mandi, ga lama berselang adzan pun berkumandang. Dayat udah turun ke lantai 1 ke kamar mandi. Daripada nongkrong sendirian diberanda, akhirnya gua masuk ke kamar Dayat yang ada disebelah kiri dari pintu beranda. Ya sekalian nunggu giliran wudlu kalo Dayat udah beres mandi.

Suasana mulai gelap plus sepi. Adzan masih berkumandang, sudah sampai tengah – tengah. Nah disinilah ketegangan bermula. Tiba – tiba gua denger ada suara langkah kaki di tangga, langkah kaki yang sedang naik ke lantai 2. Kebetulan lantai di tingkat 2 itu pake kayu, jadi setiap kali kita jalan pasti bersuara.

Jlig…jlig…jlig…oh Dayat udah beres pikir gua tapi ko cepet amat, perasaan baru aja turun, pas mau adzan. Langkah kaki pun semakin mendekati kamar…jlig…jlig..Adzan akan segera berakhir, Gua yang lagi menghadap ke arah pintu kamar, tiba – tiba melihat Dayat melintas kearah beranda. Ah mungkin mau ngejemur handuk beres mandi pikirku.

Adzan pun telah selesai. Gua masih didalem kamar nunggu Dayat masuk ke kamar. Tapi ko ga ada, penasaran, akhirnya gua panggil si dayat…Yat…yat…yat? Ga ada jawaban. Akhirnya karena penasaran, gua akhirnya keluar nyari ke beranda. Tapi ga ada siapa – siapa disana. Ah mungkin Dayat turun ke bawah, masuk lagi kekamar mandi lewat rumah yang punya pikir gua. Akhirnya gua masuk lagi kekamar.

Ga lama, langkah kaki ditangga kedengeran lagi. Dayat pun muncul masuk ke kamar dengan handuk ditangan tanda abis mandi.

Yat…ari tadi kaluar deui? ( Yat tadi keluar lagi?) gua langsung nanya si Dayat.

Dayat jawab “ah…henteu titatadi ge mandi we” ( ah engga, mandi dari tadi juga ).

Gua mulai tegang…”ah nu bener…pan tadi nte lewat ka kamar terus kaluar” ( ah yang bener kan tadi kamu lewat ke kamar terus keluar )

Dayat mulai penasaran..”bener titatadi ge urang mah dikamar mandi…teu kaluar – kaluar deui, karek ayeuna we da geus beres” ( beneran dari tadi juga mandi, ga keluar – keluar lagi, sekarang aja udah beres baru keluar).

*Bagi anda yang kehilangan teks..silahkan pindahkan pilihan televisi anda ke bilingual.*

Gua mulai dag dig dug ga jelas, bulu kuduk mulai merinding. Jadi tadi siapa dong? dari rambutnya, posturnya, gaya jalannya, itu pasti Dayat!!! eh tapi bentar…ko beda?

“Yat, ari maneh ganti calana?”(yat, kamu ganti celana) gua nanya.

“ah henteu..da tatadi ge make nu ieu calana mah ti isuk malahan” (ah engga ganti, dari pagi juga pake celana yang ini ) Dayat jawab.

“emang kunaon ?” Dayat balas nanya.

“da anu tadi mah make calana jins hideung” (soalnya yang tadi lewat pake celana jins hitam) gua jawab.

“ah henteu..da tatadi ge make calana ieu…nu coklat” ( ah engga daritadi juga pake celana jins coklat)…kata Dayat.

“Jadi nu tadi saha atuh?”( jadi yang tadi siapa dong?)…..ampunnnnnn….bulu kuduk udah berdiri grak…lutut lemes…perasaan udah ga jelas…gua liat Dayat dia pun sama agak gemeteran. Cara jalan, postur, gaya rambut, bahkan wajah yang kelihatan dari samping itu adalah Dayat banget. Tapi Dayat yang asli ga pernah keluar dari kamar mandi sampe beres mandi, dan memakai celana jins coklat ga ganti – ganti.

Ih….sumpeeeeeeehhhh…..perasaan langsung ga nyaman. Pengennya cepet – cepet lari. Takut…..bahkan pas gw turun ke kamar mandi buat wudlu. Gua celingukan ke belakang, soalnya takut pas gua wudlu ada yang toel – toel dari belakang….emmmmmakkkk…..gaaaa mauuuuuu!!!!!!!!!

Untungnya hanya penampakan itu, yang membuat sore itu menakutkan. Sampe sekarang gua ga akan pernah lupa kejadian itu. Mungkin itulah yang dinamakan jin Korin. Jin yang mendampingi setiap manusia dari sejak lahir. Pokonya sore itu….iiiiiiiihhhhhhhhh…..menyeramkan!!!!

Published by

catatanbujangan

masih bujangan sampai saat blog ini dibuat

2 thoughts on “Yat…Yat?”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s