Acuhkan Sadja

Bahasan soal hantu memang selalu menarik. Ga dimana – mana, kalo udah kumpul ngobrolin hantu, penampakan, kejadian diluar akal, pasti bisa membuat betah ngobrol berlama – lama.

Ada beberapa hal yang sempat saya denger, soal penampakan. Sebenarnya menurut pengalaman gue, kita punya indra perasa yang cukup peka untuk mendeteksi kedatangan makhluk tak kasat mata/ jin.

Pengalaman, kerja dikantor pada malam hari, sendirian pula, bikin gue punya sedikit pengalaman. Setiap jumat gue kerja sampe jam 12 malem. Istilah “merinding bulu kuduk” memang benar adanya. Setidaknya “merinding” tanpa sebab adalah pendeteksi otomatis kehadiran yang tidak terlihat.

Hanya saja, mesti bisa pisahin antara merinding tiba – tiba atau merinding karena sebelumnya kita udah mikirin hantu yang bikin kita takut. Merinding bisa karena pikiran kita. Sehingga membuat ketakutan sendiri.

Merinding tiba – tiba ketika tanpa alasan tertentu, bulu kuduk kita berdiri dan perasaan kita ga nyaman.

Kalo kita kena mendadak merinding. Satu tips untuk mengatasinya, adalah jangan biarkan tubuh kita merinding semuanya. Segera alihkan pikiran dengan hal – hal lain. Banyak gerak juga, jangan diem disatu tempat. Cari kesibukan dan lupakan. Juga jangan lupa berdoa.

Biasanya jin itu akan semakin berani kalau kita ketakutan. Kalau kita ga peduli, mereka juga ga akan berani ( at least merasa dicuekkan ).

Ada juga yang bilang, beranikan diri ketika mereka menggoda. Kalau mereka menampakkan diri, cobalah untuk dikejar ( ini butuh keberanian luar biasa hehe ). Juga coba diacuhin aja, jangan dianggap.

Ada yang bilang mereka takut sama sapu lidi. Meski gue ga tahu ini bener ato ga. Pastinya ketika mereka menampakkan, kejar pake sapu lidi, dan marahin mereka. Jangan menunjukkan kita takut.

Cuma satu hal yang udah pernah gue coba sampe sekarang adalah jangan anggap keberadaan mereka. Acuhin aja, toh entar juga cape sendiri. Ketika merinding datang, biasanya gue ngalihin perhatian sambil browsing – browsing atau maen hape.

Pernah mereka ngerjain gue satu sore. Pas jeda kerja, gue turun dulu untuk olahraga ( soalnya kerja lagi jam 18.30 malem ). Gue olahraga jam 5 sorean.

Sebelum gue olahraga, hape gue simpen diruangan. Karena gue sendirian, gue kuncilah kantor. Olahraga sekitar 30 menitan, gue balik lagi jam setengah 6 sore.

Buka kunci, masuk ruangan. Ga lama kemudian ngambil hape yang gue tinggalin diatas meja kerja. Disinilah gue kaget. Karena hape yang ditinggalin bersih, pas mau diambil lagi, ada abu rokok dikeypadnya.

Diatas meja memang ada asbak, cuma bersih ga ada puntung rokoknya. Abunya pun ga ada. Terus rasanya ga mungkin kalo angin yang nerbangin debunya. Soalnya disekitar hape ga ada abu yang berserakan. Abu rokok itu sempurna menutupi keypad hape, seakan ada yang menaburkan abu itu.

Pikiran gue, udah ga salah lagi pasti “mereka”. Meski timbul rasa takut dan deg – degan tapi gue cobain berani. Alhamdulillah sampe tugas selesai, ga ada gangguan lagi.

Published by

catatanbujangan

masih bujangan sampai saat blog ini dibuat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s