3D 90an

Cina kayanya lagi gandrung bikin film dengan teknologi 3D. Teknologi yang bisa bikin kita serasa ada dan ikutan adegan di film. Dari beberapa film cina yang saya tonton, 4 diantaranya keluaran baru dan menggunakan teknologi 3D. Taichi Hero 1 & 2 pake 3D. Terus ada 2 film lagi yang masuk kategori “…..” juga pake 3D qiqiqiqi.

Cuma sayangnya, kalo boleh kritik, 3D di taichi Hero 1 & 2 malah serasa menghambarkan setiap adegan. Adegan pertarungan yang menegangkan malah muncul gambar indikator power musuh, kekuatan tendangan, dan gambar – gambar lain yang bikin film serasa adegan game Mortal Kombat.

3D atau panjangannya 3 Dimensi. Dulu ini hanya ada di bioskop – bioskop khusus. Kalo di Indonesia jaman taun 90an ada di Dunia Fantasi. Kalo ga salah film 3D tentang dinosaurus dan robocop. Gimana kita tegang waktu dinosaurus seakan – akan benaran ngejar kita. Apalagi kursi yang kita duduki, ikutan gerak – gerak sesuai adegan.

Eitss tapi jangan lupa nonton film 3D mesti pake alat khusus. Kacamata 3D. Kacamata yang pake negatif film. Kalo ga pake ini, percuma, segimana 3D nya pun tetep aja bakal kaya film biasa.

images

Teknologi 3D ini jadi bikin saya inget kembali ke tahun 90an. Kalo ga salah pas SD jadi antara . tahun 1994-1995. RCTI menayangkan film kartun 3D yang pertama di Indonesia. Judulnya REMY . Film ini menceritakan Remy yang ga tau siapa ibunya dan nyari – nyari ibunya. Remy ini punya banyak binatang piaraan yang juga jadi partner dia nyari duit, ngamen.

apahayooo

Dulu film ini bikin heboh karena pake teknologi 3D. Yang paling diinget pas adegan 3D dari film Remy adalah pas dia lari dipadang rumput terus si rumputnya kaya muter – muter dibawah kaki dia.

Pas film ini tayang, iklannya menghebohkan..sodara – sodara !!!. Kacamata 3D langsung dijual dimana – mana. Kalo ga salah Gramedia ikutan jual kacamata 3D. Dulu kalo ga salah harga kacamatanya sekitar 2000 – 5000 rupiah. Kacamata ini laris manis. Sampe sempet susah nyari kacamata ini.

Saya mesti nunggu berapa minggu buat dapet kacamata ini, soalnya tiap datang ke tempat yang jual kacamata, pasti jawabannya ‘HABIS’. Setelah sabar menunggu akhirnya dapat juga dengan harga 2000 rupiah.

Udah ga sabar pengen cepet – cepet nonton Remy pake kacamata ini. Pas akhirnya Remy tayang, langsunglah kacamata itu dipakai. Rasa deg – degan menyaksikan tiap adegan ingin merasakan kehebatan teknologi visual bernama 3D.

Hanya setelah beberapa adegan, ko rasanya biasa – biasa aja. Kakak saya yang pake kacamata juga responnya sama. Bahkan ibu saya pun bilang apa bedanya sama ga pake kacamata. Yah akhirnya perasaan sabar dan penantian panjang ini tak berbuah manis. Hari itu saya belajar kalo TV nya pun harus mendukung 3D hehehe.

Published by

catatanbujangan

masih bujangan sampai saat blog ini dibuat

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s